Masih Pantaskah Mengaku Sebagai Blogger

Paling tidak mengaku sebagai blogger pernah memiliki kesempatan menuangkan kata-kata yang mungkin saja dari sebagian kata merupakan curahan isi hati. Paling tidak pernah memiliki karya yang tidak terlalu baik dengan kata-kata indah yang puitis dan romantis. Paling tidak pernah membuat sebuah gambar yang merupakan sejarah karya terbesar yang penah dimiliki.

Fast Track Guide Internet Marketing

Sejatinya menurut saya Fast track guide internet marketing yang mudah adalah mempergunakan logika, insting, dan keyakinan. Tetap pada prinsipnya, apapun yang kita jual selama memberikan manfaat akan tetap laku dan bertahan dalam jangka waktu yang lama

Cara Mudah Cek Backlink

Update algoritma menyatakan artikel terbaru dengan kata kunci serupa akan mendapat kesempatan masuk halaman pertama hasil pencarian (SERP)

Best Free SEO Tools For Blogger and Internet Marketing

Trafik yang lumayan dengan kisaran visitor 10K dan page view 30K. Tentu hal tersebut bukan semata karena keberhasilan trik SEO yang diterapkan, bisa jadi karena sebuah hal tersembunyi yang merupakan rahasia yang sulit dipecahkan dan tidak dapat ditemukan secara teoritis mempergunakan mesin pencari seperti apapun.

Memahami Duplicate Content dan How to Solve It?

Sebenarnya apa yang dikatakan dengan Duplicate Content? Ada berbagai descripsi yang menjelaskan tentang definisi duplikat konten. Ada yang menafsirkan adalah kesamaan konten atau konten serupa dalam hasil pencarian mesin pencari yang memberikan definisi sama dari web yang berbeda.

How happy People Can Pray

How happy People Can PrayFor a Muslim, prayer is an obligation that is not negotiable. As with any condition obligatory prayers fulfilled by a Muslim, 5 times a day and 17 cycles. No matter as whatever the circumstances, hard, happy, rich, poor, healthy, sick, busy or are relaxing during still, obligatory five-time obligations are not negotiable in order to leave though. If already puberty such obligations cannot be abandoned, even given a convenience for those who truly under certain conditions such as a sick person should do the prayers while back, even at the end of age even when a Muslim is dead, it is obligatory for who lives nearby to do body of a Muslim prayer. So strong obligation for a Muslim prayer that the deceased had to be in prayer right.

Every man who had vowed to read the two sentences creed it is obligatory and should not leave these obligations though, that prayer. While other obligations still exist terms and conditions to be able to carry out. Fasting for example, sick people should not fast and replace it with a fine in accordance with the provisions that have been determined (expiation). Hajj obligation only for the Muslims, who are able, tithing, only apply to those who are able, while those who cannot afford to tithe, is entitled to receive the distribution of zakat. As with the non-negotiable prayer to be able to leave it, or replace it with a fine (expiation), must still be carried out without even abandoned.

How happy a man who has sworn with two sentences creed and prayers properly, can uphold the prayer. Lots of information about the true prayer praying that if someone, then the behavior will also be true. An incredible happiness they Muslims who have been able to do and enforce prayer properly, so that his actions will be judged as something that is right before God the Creator, before the Supreme Appraisers.

While self is already 38 Years breathe in the fresh morning air, enjoying the warm sunlight, and looked at the beautiful natural scenery that was created for humanity to think and be grateful for the gifts given to the Supreme Court. But what form of gratitude that has this self done as a form of devotion to the Creator. Prayer is also still not right, reflected in the behavior that deviates too far, very far away from stating if true prayer is a person, and then it will correct his actions. Never will reflect on behavior in everyday life, the obligatory prayers are still often neglected. Let the Sunnah, which must still struggled.

How happy they were already able to prayers properly, plus they can add sunnah prayer-prayer. They are the chosen ones are given the opportunity to frequently meet directly with his God, speak directly and ask for what they need. how happy those who can uphold their prayer properly, and being privileged human beings who often face to face, turned my face and hearts directly to Allah.

When did this self instructions, so it can talk directly with the Kholik, praying in humility 'and full of solemn, constancy in keeping time to regularly report any actions and seek forgiveness for any mistakes. How Happy They Can Prayer.

Towards hungry Midnight

Towards hungry MidnightGood eating patterns not just consuming food quality and has a high nutritional value as recommended in the health sciences. While it is in fact it is true. We eat not just to satiety, but also provide enough nutrients for the body to be used for activities both physically and mentally.

Food was also not to be always tasty and savory, if that in fact this tongue is like picking the food was tasty and according to taste.

But I think, again just my opinion perhaps, the most important is the food patterns of thinking that makes it good or bad, not tasty or delicious, so as to create an atmosphere of dining delights or no favors. Patterns of thinking that I mean think about eating. Does eating it is a necessity or just a desire. If just a desire, not necessarily the food was expensive and looked delicious can be perceived with a tasty and delicious, but if the mind is said that eating it is needed, then like any food served will taste delicious and scrumptious. Moreover, if we needed to eat in accordance with what we want, it would be truly extraordinary.

This time around midnight, stomach feels hungry. This is certainly due to irregular eating patterns. Due to irregular eating, causing while others have started to knit their dreams, I have to starve and leafed through the detritus in the kitchen, and acquired almost all empty. Unless raw rice, and even then the remaining few glasses. Hemmmm .. need to be washed and put in the appliance to cook rice. Being a chef suddenly and in an emergency.

While waiting for the ripening rice, this article was published, due to the emergence of the idea of writing just came out. What will make the atmosphere a delicious meal? It seems to be strongly favors considering and weighing the stomach condition that is experiencing conditions demonstration of the residents therein.

Alhamdulillah, so delicious incredible because I was given the opportunity to feel hungry, I was given the opportunity to open up food supplies in the kitchen, are given the opportunity to wash a few cups of rice left over and cook it. Let me not given hunger, or even cannot feel it. Do I still said to be human? Perhaps I am no longer a human being because it cannot feel hungry, and are unlikely to know what is called satiety.

Hungry turns up to scrutiny are an extraordinary grace which we are unaware. Did not find the food in the kitchen is also a favor we sometimes think of as disastrous. Because sometimes we lack circumstances be remembered by the Grantor fortune, if not feel hungry and sees the conditions in the kitchen tonight, maybe I was late in the dream that is not necessarily beautiful.

Subhanallah, I hope I did not ever given lessons by hunger, but hopefully get lessons and always remember Him in a state of satiety and full of joy full of blessing, as well as the readers everything that had stopped finding of this paper.

In conclusion, keep your diet while they are there to eat before the pleasure of eating it lifted and we can not feel the hunger and satiety. Grateful for what you got, and are patient with that have not been obtained. Hopefully this is an expression of my gratitude while waiting to be eaten cooked rice with a pestle and mortar Cenge ACAN In Madura Language (chili paste)

Pemimpin Adil Tapi Non Muslim, Atau Pemimpin Muslim Yang Dhalim???

Pemimpin Adil Tapi Non Muslim, Atau Pemimpin Muslim Yang Dhalim
Negara Indonesia adalah Negara yang berasaskan Pancasila dengan Ketuhanan Yang Maha Esa menjadi sila pertama dari dasar Negara tersebut. Berdasarkan sila pertama pada dasar Negara, setiap warga Negara berhak dan wajib mengenal Tuhan YME yang dalam artian berhak dan wajib memiliki agama. Bagaimana jika warga Negara yang tidak beragama? Seharusnya warga yang tidak memiliki agama bukan warga dari Negara yang mengakui ketuhanan yang maha esa sebagai sila perta pada dasar Negara yang menjadi landasan Negara.

Siapa yang dikatakan warga Negara? Warga Negara adalah semua orang yang diakui secara hokum oleh sebuah Negara menjadi warganya, apapun jabatannya. Apakah sebagai rakyat jelata dengan kehidupan yang tidak jelas, ataupun pejabat tinggi Negara yang memiliki kehidupan yang mapan, ataupun penjahat Negara sekalipun yang sudah berada diatas kemapanan hidup bahkan berlebih. Dari semua elemen tersebut berdasarkan sila pertama pancasila wajib memeluk agama dan percaya kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Beberapa pekan terakhir pada social media rame tentang Pemimpin Kafir yang adil tau pemimpin muslim yang dhalim? (tapi sepertinya hal tersebut terbatas dari yang saya ketahui), namun sebenarnya apa yang dikatakan dengan kafir jika kita merunut pada dasar Negara kita yaitu pancasila? Menurut saya, sekali lagi menurut saya, yang dikatakan kafir adalah mereka yang tidak mepercayai Tuhan Yang Maha Esa. Dan seharusnya dinegeri ini tidak ada orang kafir, dan mereka yang tidak percaya dengan Tuhan, bukanlah warga Negara Indonesia yang berasaskan pancasila.

Dari sekian agama yang diakui di negeri ini, kesemuanya meyakini akan adanya Tuhan YME, salah satunya Islam dengan para penganutnya yang dikenal dengan sebutan muslim. Jadi menurut saya dinegeri ini berdasarkan asas Negara ada muslim dan non muslim, dan seharusnya tidak ada orang kafir yang tidak mempercayai adanya Tuhan YME. Nah, berkaitan dengan topic pemimpin Kafir yang adil atau pemimpin muslim yang dhalim, sepertinya kalimat tersebut kurang pas, bahkan sangat tidak cocok dengan kondisi Negara kita yang mengakui adanya tuhan. Jika muslim dan non muslim mungkin lebih cocok.

Siapa yang harus kita pilih, non muslim yang adil, atau muslim yang dhalim? Menurut saya pribadi yang sejatinya mengaku sebagai seorang muslim, jika harus memilih maka saya akan memilih seorang pemimpin muslim.

Oops, apakah saya setuju dipimpin oleh pemimpin dhalim, apa tidak lebih baik memiliki pemimpin yang adil dan bijaksana? Opps, lagi dech…. Saya ulangi lagi, saya memilih pemimpin muslim, bukan pemimpin muslim yang dhalim. Jika benar seorang pemimpin muslim, maka kata dhalim itu seharusnya tidak ada. Muslim yang seharusnya adalah adil, bijaksana, rendah diri, tawakkal, tawadduk, semangat, hati-hati, tidak mudah berputus asa dan masih banyak sifat-sifat muslim yang seharusnya yang diajarkan oleh agama Islam. Tidak ada muslim yang dhalim, jika dhalim berarti bukan muslim, bahkan mungkin mereka adalah kafir karena tidak sesuai dengan ajaran agama mereka yang diperintahkan dari Tuhan, menurut pola berpikir saya muslim dhalim adalah kafir yang sebenarnya, karena mereka berani menentang aturan dan perintah Allah swt.

Ini adalah pola berpikir saya secara tidak jelas yang tidak dapat saya jelaskan, dan sebagai kesimpulan saya tetap memilih pemimpin muslim, karena muslim yang sebenarnya adalah orang yang beragama islam dan menjadi rahmatal lil alamin. Menjadi penyelemat bagi alam dan sekitarnya, bahkan bagi seluruh dunia dan isinya sebagaimana tugas seorang muslim sebagai khalifah dan menjadi rahmatan lil ‘alamin.

Saya tidak mau memperpanjang debat dalam kolom komentar jika ada yang tersasar dalam laman ini. Jika anda setuju silahkan, dan jika tidak juga silahkan. Silahkan juga menjadikan kotak komentar sebagai ajang diskusi, namun jangan sampai menjadikan ajang gonto-gontokan. Mari kita mencoba bermusyawarah demi kebaikan, bukan demi mencapai kata mufakat dan kesepatakan tanpa adanya kesenagan setelahnya.

Apanya Yang Mudah

Apanya Yang Mudah
Mengawali sesuatu ternyata bukan yang mudah. Bahkan untuk mengawali kata untuk dijadikan sebuah tulisan pada pagi hari ini terasa bagaikan beku otak untuk menghasilkan serangkaian kalimat sebagai pembuka awal paragraf, sementara keinginan untuk menulis itu ada walau ide tentang apa yang akan dijadikan tulisan itupun belum terlintas, bahkan sebait katapun sulit ditemukan sebagai pembuka.

Apakah kejadian ini hanya terjadi pada diriku saja, atau dapat terjadi pada siapapun mengalami kebingungan untuk melakukan tindakan awal, termasuk untuk mengawali kata sebagai tulisan. Ah rasanya Cuma aku saja yang mengalami kesulitan untuk memulai menulis, sementara kawan-kawan blogger yang lain masih rutin update posting. Masih banyak ide yang dapat mereka tuliskan dan tidak mengalami kesulitan untuk mengawali sebuah perbuatan termasuk mengawali membuat sebuah tulisan yang akan dipublikasikan pada blog masing-masing.

Pada tulisan sebelumnya walau tidak jelas maksud dan tujuannya saya menulis siapa yang kita percaya, apa yang kita percaya? Dan pada kesempatan kali ini membuktikan bahwa saya adalah orang yang tidak percaya diri. Tidak percaya bahwa dikaruniai kemampuan untuk berpikir, berkarya, bekerja, dan masih banyak karunia lain yang telah diberikan kepada kita oleh sang maha pencipta. Tapi kenyataannya tidak memiliki rasa percaya diri. Jika saja pada diri sendiri masih tidak percaya, bagaimana kita bisa mepercayai tuhan yang telah menciptakan diri ini, memberikan segala apa yang telah dibutuhkan oleh diri kita.

Terus apa yang harus saya tuliskan untuk melanjutkan cerita kali ini setelah cukup lama untuk menemukan kata untuk mengawali cerita pada tulisan ini. Ternyata bukan hanya untuk memulai sesuatu yang membutuhkan perjuangan cukup keras, untuk melanjutkan juga butuh perjuangan. Bagaimana dengan mengakhirinya. Sepertinya tidak akan ada masalah dengan akhir dari sebuah tulisan. Apakah akan berakhir dengan baik atau tidak bukan merupakan suatu kepastian dan tidak akan menimbulkan masalah, jika masih ada masalah yang belum terselesaikan, berarti tulisan tersebut masih belum berakhir, cerita tersebut akan terus berlanjut sampai pada titik tidak ada yang mempermasalahkan.

Terus, apakah menulis itu merupakan sebuah permasalahan yang akan menimbulkan masalah? Lah bagaimana harus menuliskan sesuatu jika hal tersebut akan menjadikan sebuah permasalahan yang sangat mungkin akan dipermasalahkan oleh pihak lain. Jadi takut untuk melanjutkan tulisan, padahal diawal untuk memulai tulisan ini masalah ada pada diri sendiri yang sulit menemukan kata untuk dijadikan pembukaan dalam tulisan, terus berlanjut pada masalah untuk melanjutkan cerita. Apa memang tulisan ini dibuat sebagai cerita bersambung atau bagaikan sinetron ditelevisi yang pakai acara bersambung pada episode selanjutnya.

Tapi bisa juga ya, terserah pada yang mau nulis. Apa dituntaskan dalam satu naskah tulisan, atau dipecah-pecah dalam beberapa naskah dan dikemas dengan judul yang berbeda mungkin untuk menjadikan para pembaca lebih penasaran untuk menafsirkan akhir dari cerita sebuah tulisan.

Iya juga sih kalau tulisan tersebut menyenangkan atau memberikan manfaat, tapi kalau tulisan tidak jelas arah ceritanya kemana, terus yang diceritakan juga tak jelas siapa apakah akan menjadikan pembaca merasa penasaran untuk mengetahui kelanjutan cerita jika dibuat dalam bentuk cerita bersambung. Atau mungkin saja tulisan ini akan ditinggalkan oleh pembaca tergeletak dipinggir jalan tanpa harus diselesaikan membacanya, sehingga tidak perlu tahu apa akhir cerita dari sebuah tulisan tersebut. Permulaan yang tidak jelas dengan alur yang tidak Nampak dan akhir cerita yang sama dan tidak terlihat seperti apa akhir yang dimaksud karena memang dari awal juga tidak memiliki maksud dan tujuan, pantas saja jika tidak menemukan kalimat pembuka untuk mengawali tulisan, dan kesulitan cerita untuk melanjutkan tulisan. Karena memang tidak ada tujuan dari maksud dari sebuah penulisan.

jika memang ada maksud dari sebuah penulisan, tentu dari awal sampai akhir akan didapati sebuah kalimat yang tertata dan dapat dimengerti dengan tatanan bahasa yang lebih mudah dipahami walau mungkin melenceng dari aturan dan kaedah bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Terus bagaimana dengan tulisan ini yang tidak ada maksud serta tidak memiliki tujuan? Apakah akan dihapus atau akan tetap dipublikasikan pada blog? Jika gagal untuk dipublikasikan, kasihan jari jemari yang sudah menari-menari membantu untuk menemukan kata-kata yang tersusun menjadi kalimat sampai pada paragraph saat ini. Jika dibuang begitu saja sangat eman dong, biarlah menjadi tulisan yang tidak bermutu dan tidak perlu direnungkan. Karena masih banyak yang harus kita renungkan dibandingkan merenungkan tulisan ini. Jika sudah terlanjur membaca dan menyelesaikan membaca, jangan biarkan anda merenungi apa yang anda baca, apalagi sampai bertanya apa maksud dan tujuan dari sipenulis. Renungi hal lain saja yang lebih perlu untuk anda renungi.

Siapa dan Apa Yang Lebih Kita Percaya??

Siapa dan Apa Yang Lebih Kita Percaya??Jika ada yang bertanya siapa dan apa yang kita yakini?? Tentang sebagai orang yang memiliki keyakinan dan adanya Tuhan Yang Maha Esa akan menjawab Tuhan sebagai puncak keyakinan. Jawaban tersebut sepertinya menjadi jawaban spontan tanpa harus dipikir terlalu jauh, kalau untuk menjawab kita harus berpikir menandakan hal tersebut bahwa keyakinan terhadap Tuhan YME sangat dangkal, atau bahkan mungkin tidak ada keyakinan terhadap Tuhan yang kita percayai dan kita sembah. Walau sebagian besar meyakini dan percaya sepenuhnya kalau tuhan itu memang ada, kecuali memang kelompok yang tidak mempercayai keberadaan tuhan. Tentu hal tersebut tidak perlu kita bicarakan. Bagi kelompok yang tidak mempercayai dan meyakini keberadaan tuhan tentu memiliki keyakinan dan kepercayaan yang lain dan dijadikan sebagai tuhan mereka. Teknologi mungkin, pengetahuan, atau kecerdasan, kekayaan atau banyak hal lain yang lebih mereka yakini dibandingkan dengan tuhan yang secara global banyak diyakini sebagai pemilik, penguasa dan pengatur segala yang ada didunia ini.

Benarkah pada kenyataannya kita betul-betul yakin dan percaya dengan tuhan yang menguasai dan mengatur segala yang ada dan bakal ada di dunia, sesuatu yang telah terjadi, sedang terjadi atau akan terjadi berada dalam kekuasaan-Nya?? Masih secara reflek akan menjawab benar dan yakin seyakin-yakinnya, haqqul yakin percaya bahwa segala sesuatu terjadi atas kehendaknya, dan segala akan berlaku atas ijin-Nya.

Tuhan Maha melihat, tuhan maha mendengar, tuhan maha mengetahui, maha mengatur, maha berkehendak, maha bijaksana, maha kaya, maha pemberi rejeki, maha memberi, maha pemurah, maha penyayang, dan sebagai orang yang beragama meyakini hal tersebut.

Pertanyaan serupa akan kembali terulang, benarkah kita betul-betul yakin dan percaya bahwa tuhan memiliki semuanya? Jika tuhan berkehendak tidak ada hal yang tidak mungkin, tidak ada yang dapat melarang, tidak ada yang dapat menahan, tidak ada yang dapat memberikan selain datangnya dari pertolongan Tuhan.

Percaya dan yakin jika kita simpelkna dapat dikatakan dalam sebuah kata “TAKWA”. Dari satu kata tersebut timbul kata ketakwaan yang menurut saya diartikan kepercayaan, kepasrahan, ketulusan, kesungguhan, dan entahlah apa padanan kata untuk mendefinisikan. Takwa berarti menjalankan seluruh perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya serta pasrah bahwa segala sesuatu terjadi atas kehendak-Nya, apa yang dilakukan adalah petunjuk-Nya. Kesalahan langkah yang kita lakukan adalah anugerah agar kita ingat dan kembali pada jalan yang menjadi petunjuk.

Benarkah kita yang lemah dapat mengangkat beban melampaui batas kemampuan kita?? Mampukah kita dengan badan yang kerempeng mampu mengangkat beban seberat 1 kwintal? Tentu akan timbul keraguan dalam diri kita, atau bahkan keyakinan terhadap diri kita hilang dan tidak ada sama sekali. Yang ada merupakan keyakinan terbalik, bahwa kita tidak akan mampu untuk mengangkat beban tersebut, malahan sangat mungkin terjadi akan menyebabkan kecelakaan bagi kita jika memaksakan untuk mencoba mengangkat beban itu. Apakah tidak mungkin tuhan yang kita yakini maha memberi, dan maha perkasa tidak mampu memberikan kekuatan pada kita agar mampu mengangkat beban yang tidak mungkin kita angkat? Insting kita akan berkata sangat tidak mungkin beban itu akan terangkat oleh kita, apalagi harus dipindah tempat yang cukup jauh. Apakah ini gambaran kecil bahwa keyakinan dan kepercayaan kita terhadap tuhan yang kita yakini maha memberi, maha perkasa, maha kuat sudah tidak ada, dan lebih meyakini insting kita yang langsung mengatakan bahwa kita tidak akan kuat?

Entahlah, hanya ini yang bisa saya tuliskan tanpa harus anda renungkan. Ini hanyalah sekedar tulisan yang terlintas begitu saja. Atau mungkin ini menandakan bahwa dari tulisan ini keyakinan sangat tipis dan insting terlalu kuat dan terlalu dikedapankan dan lebih diyakini dibandingkan dengan keyakinan kepada tuhan yang katanya lebih kita yakini dan lebih kita percaya dari pada yang lainnya.